Zarouhie Abdalian di Pusat Seni Kontemporer New Orleans

Zarouhie Abdalian di Pusat Seni Kontemporer New Orleans

Zarouhie Abdalian di Pusat Seni Kontemporer New Orleans-Dalam Produksi , Zarouhie Abdalian yang berasal dari New Orleans menghubungkan konsep abstrak kerja dengan bahan kerja yang sering diabaikan – batu pemberat, motor, alat konstruksi, suara sekitar hari kerja. Dengan menggunakan estetika puitis cadangan, Abdalian mengabadikan objek-objek ini dan menarik perhatian pada sejarah tersembunyi dari tubuh pekerja yang terpinggirkan dan diperlakukan dengan buruk.

Zarouhie Abdalian di Pusat Seni Kontemporer New Orleans

artscouncilofneworleans-Sejarah ini, tentu saja, sangat menyentuh dalam konteks lokal kota pelabuhan New Orleans dan Mississippi yang lebih besar. Seniman konseptual telah lama menyukai metode spesifik lokasi, dan sebagian besar karya yang dipamerkan dibuat atau diadaptasi untuk pameran. Tapi saat dia membawa pulang pekerjaannya, Abdalian memberikan sentuhan intim.

Baca Juga :Musik Voodoo + Pengalaman Seni di New Orleans

Hamparan kapas merah yang dramatis, mendominasi dinding panjang, menarik pemirsa ke dalam ruang industri CAC yang diubah menjadi lantai dasar. Museum ini menempati dua tingkat dari bekas gudang untuk jaringan apotek Katz & Besthoff yang tutup, dengan ruang kerja bersama kreatif yang baru dibuka di atasnya. Dari jauh, Spanduk berkerut (2018) menyerupai salah satu Lipatan besar Tauba Auerbachlukisan awal 2010-an. Lebih dekat, orang dapat melihat kata-kata dijahit dengan warna merah tua di permukaannya yang kusut: BIARKAN HIDUP KERJA HIDUP, LET MATI KERJA MATI. Sebuah penyulingan kutipan menjijikkan Karl Marx tentang eksploitasi – ‘Modal adalah tenaga kerja mati, yang, seperti vampir, hanya hidup dengan menghisap tenaga kerja yang hidup, dan hidup lebih banyak, semakin banyak tenaga kerja yang dihisapnya’ – moto membawa sentuhan punk ke sepotong yang sebaliknya bisa melatih argumen usang tentang pekerjaan perempuan.

Dilukis sampai ke tepi Spanduk,dalam garis rapi di sepanjang galeri yang luas, adalah contoh kerajinan tangan seniman yang dipersonalisasi. Dalam kursif yang berputar-putar tanpa jeda yang jelas, Abdalian menulis nama-nama alat tanpa memperhatikan spesialisasi atau fungsi. Satu kutipan berbunyi: ‘whipsawaxemortiserouterbobbinnailsethacksawpushbroomswitchbladeironcottongin’. Proyek tersebut, berjudul Chanson du ricochet , berasal dari Prospect.3 pada tahun 2014, ketika nama-nama alat dibacakan di Museum Afrika-Amerika New Orleans di lingkungan Tremé. Seniman telah menjelaskan bahwa alat tersebut merujuk pada tenaga kerja di situs ‘yang secara historis dipaksa atau dipaksa atau diabaikan dalam beberapa cara’. Di sini, seniman telah mengonfigurasi ulang skrip ini di sekitar kerja durasinya sendiri.

Jika karya-karya ini memiliki jejak tangan Abdalian sendiri di tempat kerja, karya-karya lain menyebarkan rekaman atau casting untuk memberi penghormatan kepada upaya pekerja lain. Transport Empty (2017), sebuah karya suara yang dibuat bekerja sama dengan Joseph Rosenzweig, menyatukan rekaman lapangan dari banyak lokasi kerja – termasuk galeri itu sendiri – masing-masing diikuti oleh keheningan dengan durasi yang sama. Gelombang suara yang menusuk membuat galeri terasa sesak; saat kebisingan surut, ruang mulai terasa lebih besar lagi. Batu itu akan berteriak(2018) adalah cetakan resin tegak lurus dari jalan New Orleans yang diaspal dengan batu pemberat. Batu-batu besar ini menyeimbangkan berat kapal yang keluar, kemudian dibuang ke laut untuk memberi ruang bagi kapal untuk kembali dengan kargo.

Abdalian menggarisbawahi hubungan laten dengan perdagangan budak dengan pilihan lokasinya. Potongan itu dilemparkan dari bentangan Montegut Street dekat penggilingan padi abad kesembilan belas dan mesin pemeras kapas, di mana bahan mentah, yang secara historis dipanen oleh budak, diproses menjadi barang yang dapat dijual. Hull (2018) dengan menggoda meniru tampilan batu pemberat yang menghantam air, saat batu itu berada di atas selembar lembaran logam berlapis emas yang penyok. Bekerja terjauh dari New Orleans, Abdalian telah melemparkan fragmen kecil, dengan Hydrocal, dari tambang kapur Tripoli di Iuka, Mississippi, didari lubang tambang kapur (i–xii) (2017) . Sekarang ditinggalkan, tambang itu dikerjakan oleh buruh yang meninggal karena kondisi paru-paru yang disebut silikosis. Para gips, masing-masing tertutup dalam bingkai 13 kali 15 cm, mendaftarkan tanda beliung mereka, serta jejak merah dan biru yang menggugah dari grafiti yang sekarang menutupi gua.

Dalam pameran tersebut, Abdalian juga telah mengkurasi program film dengan enam film dokumenter karya seniman termasuk Allan Sekula, Kevin Jerome Everson dan Flora M’mbugu-Schelling. Dia menulis bahwa film-film ini ‘berusaha untuk menganggap makna bekerja’. Namun, alih-alih suplemen didaktik untuk pamerannya, program ini dapat dianggap sebagai perpanjangan materi darinya. Dalam desakannya untuk mengaktifkan bahan-bahan kerja, dan membiarkannya dibaca seperti itu, seniman juga membuat karya makna dan makna kerja.