Categories Uncategorized

Erupsi Gunung Raung Sebabkan Hujan Abu Vulkanik di Banyuwangi

Erupsi Gunung Raung Sebabkan Hujan Abu Vulkanik di Banyuwangi – Gunung Raung yang berada di perbatasan tiga wilayah di Jawa Timur (yakni Jember, Bondawoso, dan Banyuwangi) kembali mengalami erupsi. Banyak wilayah Kabupaten Banyuwangi yang dilanda hujan abu vulkanik.

Erupsi Gunung Raung Sebabkan Hujan Abu Vulkanik di Banyuwangi

Sumber : merdeka.com

artscouncilofneworleans – “Kami akan terus memantau aktivitas Gunung Laon dan menaikkan statusnya dari normal menjadi waspada,” kata M. Satuki, Wakil Direktur Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD), Minggu (7/2/2021) kepada merdeka.com .

Berikut beberapa berita terkinini mengenai Erupsi Gunung Raung yang Sebabkan Hujan Abu Vulkanik :

1. Jember Masih Aman

Sumber : id.berita.yahoo.com

Sementara itu, hingga saat ini Kabupaten Jember masih belum terkena dampak letusan gunung tersebut.

Ia mengatakan: “Alhamdulillah sudah tiga hari ini bertiup timur dan timur laut, sehingga Jember tidak terkena dampak letusan Gunung Raung.”

Edy Purnomo, Kepala UPT Bandara Notohadinegoro Jember, turut memantau dampak erupsi Gunung Raung terhadap penerbangan, meski belum ada penerbangan di Bandara Jember.

Ia menjelaskan: “Sebenarnya bandara negara tersebut buka, namun maskapai penerbangan tersebut tidak memiliki penerbangan. Kami dituntut untuk terus memantau dampak dari letusan Gunung Lamang tersebut.”

Baca juga : 7 Fakta Gempa Majene Sulbar Hingga Telan Korban Jiwa

2. Aktivitas Kegempaan

Sumber : antaranews.com

Pada Minggu (7/2), tercatat Gunung Raung mengalami gempa berkepanjangan dengan amplitudo yang cukup signifikan. Selain itu, beberapa wilayah di Banyuwangi juga terkena hujan abu vulkanik.

Burhan Alethea, petugas Pos Pengamanan Gunung Api (PPGA) Raung, membenarkan bahwa semburan asap Gunung Raung mencapai 1.000 meter dari puncak kawah. Asap kawah bertekanan lemah hingga sedang berwarna abu-abu dengan intensitas sedang hingga tebal.

Ia mengatakan: “Abu mengalir langsung ke arah tenggara. Banyak laporan ke kami. Sebelumnya, abu vulkanik juga jatuh di Kantor Pos Pengamatan Gunung Api Lange (PPGA) di Kabupaten Banyuwangi Songong.”

3. Bandara Banyuwangi Tutup Akibat Hujan Abu

Sumber : jatim.antaranews.com

Pada Minggu (7/2), Bandara Banyuwangi di Provinsi Jawa Timur ditutup sementara akibat penyebaran abu vulkanik akibat letusan gunung berapi karena mengancam keselamatan penerbangan.

Executive General Manager PT Angkasa Pura II (Persero) KC Banyuwangi Bandara Cin Asmoro mengatakan: “Hari ini kami menerima pemberitahuan dari Air India bahwa Bandara Banerwangi akan ditutup mulai pukul 08.50 WIB hingga pukul 14.50 hari ini.” Banyuwangi

Dia menjelaskan, berdasarkan pengamatan sebelumnya abu vulkanik dari Gunung Lamang sudah sampai di Bandara Baniwangi.

“Data BMKG menunjukkan bahwa dengan dukungan paper test arah dust jetnya mengarah ke timur yaitu menuju area bandara. Hasilnya juga positif. Oleh karena itu keputusan ini kami laporkan ke Otoritas Bandara Area 3 Surabaya. . Ini keputusannya. Itu akan membuat bandara kita tutup sekitar jam 8.30 pagi ini, “katanya.

Sebelumnya, Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) Banyuwangi Level 3 menyatakan hujan abu vulkanik akibat letusan Gunung Raung terpantau di bagian timur Banyuwangi.

Dhira Utama, Kepala BMKG III Stasiun Banyuwangi, mengatakan: “Kita akan melihat aktivitas Gunung Lamang dari sisi sebaran abu vulkanik. Apalagi kita akan melihat bahwa abu vulkanik di arah timur otomatis akan mempengaruhi ke Banyuwangi di timur.”

Dhira menjelaskan, laporan tersebut merupakan hasil pemantauan satelit BMKG Himawari mulai pukul 12.00 WIB. Monitor ini diperbarui setiap 30 menit. Namun menurutnya cuaca di Banyuwangi masih mendung sehingga keberadaan abu vulkanik lebih sulit dideteksi.

Karena itu, kata Dhira, BMKG harus meninjau kembali situasi abu vulkanik di lokasi dan melakukan konfirmasi ulang kepada masyarakat yang terkena dampak. Namun, dia menegaskan, warga harus tetap waspada karena abu vulkanik bisa mengganggu aktivitas.

Dia mengatakan lagi: “Prediksi abu telah menyebabkan banyak gangguan pada aktivitas masyarakat. Kami menghimbau Anda untuk tetap memakai masker saat mengemudi agar terhindar dari abu.”

Sebuah peta interaktif dikutip di situs MAGMA Indonesia, dan Gunung Munger masih dalam keadaan waspada atau level II. Sejak Rabu (3/2), terlihat peningkatan aktivitas Gunung Munger sendiri.

Nia Haerani, Kepala Divisi Mitigasi Bencana Vulkanik Barat Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG), mengatakan hingga Jember terdengar suara gemuruh akibat aktivitas Gunung Langfeng.

Nia mengutip Antara yang mengatakan: “Untuk aktivitas seismik, Rabu pukul 00.00-06.00 WIB tercatat gempa terus menerus dengan amplitudo 5-32 mm.”

Namun, Nia mengaku belum bisa memastikan aktivitas gunung yang menjadi sumber ledakan keras di kawasan Kalipuro, Banyuwangi. Suara ini sempat membuat kaget warga sekitar.

Sebelumnya, Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kota Malang sempat mengungkapkan bahwa suara kemakmuran bukan berasal dari aktivitas Gunung La Mang atau Gunung Semeru. Warga Malang mendengar suara gemuruh sekira pukul 23.00 WIB pada Selasa (2/2).

4. Erupsi Sejak Sepekan Lalu

Sumber : regional.kompas.com

Arum Anugerah, warga Banyuwangi Olehsari, mengatakan teras depan rumahnya diselimuti abu vulkanik pekat dan mata warga juga terasa perih saat berkendara.

Dia berkata: “Ketika saya meninggalkan rumah, saya melihat bahwa pintu depan rumah tertutup abu. Ada banyak abu di kendaraan saya.”

Sejak Rabu (20/1/2021), Gunung Mas Raung meletus di ketinggian 3.332 meter, kemudian pada Kamis (21/1/20210), Departemen Geologi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Kementerian Energi sejauh ini telah menghilangkan aktivitas vulkanik Gunung Laman Meningkat dari level I (normal) ke level II (alarm).

Baca juga : Fakta Gunung Semeru Meletus dan Rekomendasi PVMBG

5. Kantor PPGA Raung Ikut Kena Imbas

Sumber : sumut.indozone.id

Sejak beberapa hari terakhir, abu vulkanik yang dihasilkan dari letusan Gunung Lamang mulai turun hujan di berbagai wilayah Kabupaten Banyuwangi di Jawa Timur, dan banyak warga yang merasakan sakit mata saat berkendara.

Namun, Eka Muharam, Direktur Darurat dan Logistik BPBD Kabupaten Banyuwangi, meminta warga tetap tenang dengan sebaran abu vulkanik yang berjatuhan di kawasan tersebut.

Ia mengatakan di Banyuwangi: “Sesuai koordinasi dengan petugas Pos Perlindungan Gunung Api (PPGA) Raung, hujan abu masih aman.”

Ia juga meminta warga untuk mengenakan kacamata dan masker saat berkendara, terutama kendaraan roda dua. Ia mengatakan: “Kami mengimbau masyarakat agar menggunakan masker dan kacamata untuk keluar rumah.”

Pos Pengamanan Gunung (PPGA) Larn Buhan Alise membenarkan bahwa kepulan asap akibat letusan Gunung Larn mencapai 1.000 meter dari puncak kawah. . Asap kawah bertekanan lemah hingga sedang teramati berwarna abu-abu dengan intensitas sedang hingga kuat.

Arum Anugerah, warga Banyuwangi Olehsari, mengatakan teras depan rumahnya diselimuti abu vulkanik pekat dan mata warga juga terasa perih saat berkendara.

Dia berkata: “Ketika saya meninggalkan rumah, saya melihat bahwa teras depan rumah tertutup abu, dan ada banyak abu di mobil saya.”