Categories Uncategorized

New Orleans Adalah Tempat Untuk Karya Seni

New Orleans Adalah Tempat Untuk Karya Seni – New Orleans sudah usang menarik pengunjung berdasarkan seluruh global buat merasakan sejarah, musik, makanan, & budayanya yg unik. Ini mempunyai lebih banyak hal buat ditawarkan daripada sebelumnya, jadi gampang buat membenamkan diri dalam atmosfer & menemukan sesuatu yg baru setiap akhir pekan.

New Orleans Adalah Tempat Untuk Karya Seni

artscouncilofneworleans.org – Ada lebih dari 45 museum di seluruh kota untuk dipilih – dan 34 museum lainnya di seluruh wilayah. Salah satu permata mahkota adalah Museum Perang Dunia II Nasional, yang secara konsisten menempati peringkat salah satu museum terbaik di dunia dan menghormati warisan Andrew Higgins, produsen perahu Higgins yang berbasis di New Orleans yang digunakan pada D-Day.

Selain itu, New Orleans adalah rumah bagi arsitektur unik dan bersejarah yang dipengaruhi oleh banyak budaya yang menetap di daerah tersebut berabad-abad yang lalu. Saat ini, Anda dapat menemukan berbagai gaya arsitektur di lingkungan sekitar kota, dengan beberapa kelompok pelestarian yang bertugas memastikan bahwa gaya rumah dan bangunan mencerminkan akar wilayah tersebut.

 New Orleans adalah tempat untuk karya seni dari hari ini dan kemarin

Di Distrik Gudang, Anda akan menemukan Museum Seni Selatan dan Pusat Seni Kontemporer Ogden (CAC), serta galeri yang berlimpah. Julia Street adalah tujuan utama bagi seniman regional dan nasional dan merupakan latar untuk Malam Linen Putih tahunan pada bulan Agustus, ketika penduduk setempat yang mengenakan linen putih menikmati seni lokal dan musik live.

Baca Juga : Seni & Budaya di Greater New Orleansv

Dengan gaya New Orleans yang sebenarnya, penduduk setempat yang nakal juga mengadakan Malam Linen Kotor yang menyindir satu minggu kemudian di Royal Street di jantung French Quarter. Royal Street adalah rumah bagi lusinan galeri, termasuk studio seni mendiang George Rodrigue, penduduk asli Louisiana dan pencipta lukisan “anjing biru” yang terkenal.

Baik Magazine Street dan Julia Street adalah rumah bagi Art for Art’s Sake, jalan-jalan seni tahunan Oktober yang dicintai — dikenal sebagai awal resmi Musim Seni di New Orleans — menampilkan musik live, pop up, makanan, dan banyak minuman.

Sungguh, karya seni yang menginspirasi dan unik tersebar luas di seluruh wilayah. Patung dan mural yang ditugaskan oleh Dewan Seni New Orleans dipajang di seluruh kota. Di Jefferson Parish yang bertetangga, instalasi seni yang mengesankan dapat dilihat di sepanjang Veterans Memorial Boulevard. Museum Seni New Orleans (NOMA) di City Park memiliki koleksi seni rupa yang indah dan secara teratur menyelenggarakan pameran perjalanan nasional dan internasional. Ini juga memiliki Taman Patung luar ruangan yang baru saja diperluas, yang gratis sepanjang tahun. Museum Seni Afrika McKenna adalah museum bergaya butik yang merayakan estetika visual orang-orang keturunan Afrika di Amerika Utara dan sekitarnya.

State of the Arts: Enam Galeri Seni Top di New Orleans

Galeri New Orleans membawa semangat ke kota. Apakah tersimpan di Magazine Street, di French Quarter, atau di Distrik Seni, berbagai gaya dan media menghubungkan pemirsa dengan karya regional dan internasional. Jika Anda tidak yakin harus mulai dari mana, enam galeri di bawah ini membuat pengunjung terpikat.

Galeri Terrance Osborne

Karya Terrance Osborne berbicara kepada bagian kota yang paling terang. Sebagai penduduk asli New Orleans, karya cat Osborne yang menggambarkan merek dagang NOLA: Cottage Creole, instrumen jazz, dan trem. Tapi kehangatan di balik palet itulah yang menyampaikan emosinya yang menggetarkan. “Saya mencoba menangkap budaya yang menggarisbawahi kota ini,” kata Osborne. “Ketika Anda melihat karya saya, hampir seperti saya adalah produser budaya, bukan seniman yang meniru budaya.”

Galeri itu sendiri menciptakan pengalaman tubuh yang merangsang kelima indra: Udara berbau lavender, Rebirth Brass Band bermain di latar belakang, karpet tebal diletakkan di lantai, dan mangkuk permen tersedia untuk melengkapi seni. Kegembiraan bawaan menular dan merupakan bagian penting dari pengunjung.

Galeri Studio Ashley Longshore

Berjalan ke galeri Longshore dapat membuat setiap orang dewasa merasa seperti anak kecil di toko permen. Lukisan dan patung berukuran besar yang dilapisi glitter akan membuat Anda merasa kecil jika dibandingkan.

Sebagian besar karya seni gantung menggambarkan frasa lancang, seperti, “Feminisme adalah Penetes Celana Dalam Sejati.” Seringkali, kata-kata itu terlukis di wajah politisi atau selebritas, termasuk Ruth Bader Ginsburg dan Barack Obama. Bahkan ketika Longshore tidak hadir secara fisik, kepribadiannya yang pedih selalu terlihat.

Sebelum meninggalkan galeri, pastikan untuk mengintip ke ruang belakang, tempat para seniman menyelesaikan lukisan Longshore. Dinding-dinding yang ditumpuk dari lantai ke langit-langit dengan kilau dan permata—instrumen untuk membuat potongan-potongan itu lebih bercahaya—sama menakjubkannya dengan karya seni yang sudah jadi itu sendiri.

Galeri Stella Jones

Hampir 25 tahun, Galeri Stella Jones selalu dikhususkan untuk menampilkan dan merayakan seniman kulit hitam. Meskipun galeri menampilkan karya dari seluruh negeri, Stella Jones telah mengkurasi ruang yang menempatkan konteks Selatan di garis depan pikiran audiensnya. Baru-baru ini, galeri telah bergeser untuk memamerkan karya-karya seniman lokal dan kontemporer.

Patrick Waldemar akan membuka pertunjukan, Courtyards of New Orleans, pada bulan Agustus. Meski pameran dilakukan tahun lalu, Waldemar telah menyesuaikan pertunjukannya dengan iklim politik saat ini. Menurut Stella Jones, Waldemar sekarang sedang mengeksplorasi gagasan tentang “kisah yang tak terhitung dan menyakitkan di balik fasad yang paling indah.

Galeri George Rodrigue

Terletak di French Quarter, terdapat salah satu galeri New Orleans yang paling terkenal. Saat berjalan masuk, Anda akan langsung melihat anjing dengan berbagai bentuk, ukuran, dan warna. Rodrigue, lahir di Louisiana, terkenal dengan serial Blue Dog-nya. Meskipun kematiannya pada tahun 2013, galeri terus menampilkan lukisannya yang paling populer, termasuk karya-karyanya yang menggambarkan lanskap Louisiana dan budaya Cajun. Galeri George Rodrigue merotasi koleksi lukisannya sepanjang tahun sehingga selalu ada karya seni baru untuk dilihat

Galeri Caliche dan Pao

Di dekatnya, galeri Caliche dan Pao diwarnai dengan karya seni yang telah mereka lukis bersama selama lebih dari 20 tahun. Pao, yang berasal dari Uruguay, menjelaskan bahwa lukisan mereka meniru cara pasangan itu melihat lingkungan mereka. “Kami melihat kota dengan warna-warna cerah,” katanya. “Ketika Anda melihat kanvas kami, Anda merasa bahagia.”

Galeri Caliche dan Pao menampilkan karya dari seluruh dunia, tetapi sebagian besar lukisan adalah milik mereka sendiri. Kedua seniman bekerja sama untuk membuat masing-masing bagian; kombinasi teknik mereka membuat pekerjaan mereka unik dan kuat.

Selain warna-warna cerah, Caliche dan Pao menggunakan tekstur bahan mereka untuk menciptakan kedalaman dalam pekerjaan mereka. Aplikasi cat yang tebal dan berat di atas kanvas membuat penonton merasa membumi dan damai.

Galeri Jonathan Ferrara

Terletak di pusat Distrik Seni, Galeri Jonathan Ferrara berfokus terutama pada seni internasional. Matthew Showman, mitra dan direktur galeri, menjelaskan bahwa artis yang ditampilkan di sana menyimpang dari norma: “Kami tertarik untuk berbagi artis yang sedikit di luar tren atau sedikit di depan tren,” katanya.

Pada bulan September, acara tahunan “No Dead Artist” akan dibuka. Setelah 24 tahun, pameran ini lebih tua dari galeri itu sendiri. “[Pertunjukan] selalu beragam karena ini panggilan internasional untuk seniman, di mana tidak ada tema,” kata Showman. Pemenang akan diberikan pameran tunggalnya sendiri di galeri pada tahun berikutnya.

Seperti galeri lainnya di Julia Street, Galeri Jonathan Ferrara tidak dapat berpartisipasi dalam White Linen Night tahun ini. Namun, galeri terdekat merencanakan acara siang hari: White Linen Light. Showman mengajak pengunjung untuk mampir, dengan topeng putih, untuk melihat seni dengan aman. Rencana untuk acara yang dimodifikasi belum diselesaikan, tetapi situs web Distrik Seni akan memposting informasi setelah logistik selesai.

Festival Film Prancis New Orleans Akan Kembali di Bulan Maret

Masyarakat Film New Orleans baru-baru ini mengumumkan bahwa Festival Film Prancis New Orleans Tahunan ke-25 akan berlangsung di Teater Prytania yang bersejarah di Uptown mulai 11-17 Maret dengan beberapa pemutaran virtual juga.

Inti festival ini adalah pemutaran film Three Colors Trilogy karya sutradara Krzysztof Kieslowski dari tahun 1990-an. Tiga film (Biru, Merah, dan Putih) akan diputar secara terpisah di festival. Film-film tersebut berfokus pada tema klasik Republik Prancis: kebebasan, kesetaraan, dan persaudaraan

Direktur Artistik Masyarakat Film New Orleans Clint Bowie berkata, “Kami sangat senang bisa menayangkan karya abadi Kieslowski di layar perak untuk bioskop-bioskop New Orleans, hampir tiga dekade setelah dirilis.”

Jadwal dan lineup lengkap (sekitar 20 film berbahasa Prancis) akan tersedia pada 26 Januari di neworleansfilmsociety.org. Anggota Masyarakat Film New Orleans akan menerima diskon untuk tiket masuk dan tiket individu, yang dapat dibeli di situs web masyarakat film.

Teater Prytania saat ini masih ditutup sementara mereka memperbaiki kerusakan atap serius yang diderita selama Badai Ida. Namun, teater diharapkan segera dibuka kembali (kunjungi theprytania.com untuk informasi terbaru). Ingatlah untuk mendukung bioskop lokal Anda dalam dua tahun yang sangat sulit bagi mereka!

Artis New Orleans Yang Perlu Anda Ketahui

New Orleans selalu memiliki titik lemah bagi para seniman, yang sering menemukan inspirasi di kota bersejarah yang penuh warna ini. Kota itu sendiri bisa menjadi studi dalam evolusi seni — dengan mural jalanan, arsitektur penuh warna, dan banyak seniman udara plein, yang mencoba menggambarkan keindahan New Orleans di kanvas mereka. Berikut adalah delapan seniman yang mencari nafkah melalui kerajinan mereka yang harus Anda ketahui

Halaman Mallory

Berasal dari Lafayette, Louisiana, Mallory Page mengkhususkan diri dalam menciptakan lukisan akrilik di atas kanvas monokromatik berlapis tipis skala besar yang tersedia untuk dibeli di galeri elegannya di Warehouse Arts District di Julia Street. Sebelum menjadi pelukis, dia mengejar karir di bidang desain, dan dia tetap tertarik dengan hubungan antara ruang dan identitas. Lukisannya abstrak, menggunakan palet warna lembut dan citra halus.

James Michalopoulos

Meskipun dia bukan penduduk asli New Orleans, James Michalopoulos tertarik ke kota sebagai seniman muda yang bepergian dari Timur Laut. Dia mengasah keterampilannya sebagai seniman jalanan di French Quarter; hari ini, dia adalah salah satu seniman yang paling dikenal di kota, yang dikenal dengan lukisan cat minyak berwarna-warni yang mencerminkan arsitektur ikonik dan pemandangan jalanan di New Orleans dengan perspektif imajinatif, dan seringkali surealis.