Temui Seniman New Orleans yang Mengangkat Semangat Komunitas

Temui Seniman New Orleans yang Mengangkat Semangat Komunitas

Temui Seniman New Orleans yang Mengangkat Semangat Komunitas – New Orleans menarik seniman visual dari semua media yang berbeda, dari grafiti hingga sablon, lukisan, pengerjaan kayu, dan patung. Tetapi kesamaan yang mereka semua miliki adalah kemampuan mereka untuk menemukan inspirasi terus menerus dari kota tempat mereka tinggal.

Temui Seniman New Orleans yang Mengangkat Semangat Komunitas

artscouncilofneworleans – Estetika karya saya pasti dibentuk oleh kota,” kata pelukis Ida Floreak. “Kerimbunan dan pembusukan dan bagaimana kedua hal itu bermain bersama satu sama lain adalah fitur besar dalam pekerjaan saya. Ada banyak alasan visual untuk terinspirasi oleh The Big Easy: Karya besi di French Quarter, kostum parade Mardi Gras, musisi jalanan.

Tetapi para seniman di sini juga terinspirasi oleh aspek-aspek yang kurang estetis dan lebih rumit dari New Orleans. Semua orang artis atau bukan menunjuk Badai Katrina, 15 tahun setelah badai, sebagai faktor penentu dalam pekerjaan, kehidupan, dan tatanan kota mereka. Tapi itu bukan satu-satunya tragedi yang merembes ke masa kini dari masa lalu kota yang kelam.

Bahkan sebelum Katrina, telah ada narasi buruk dan narasi kesakitan,” kata seniman Brandan Odums, yang dikenal dengan BMike. “Anda dapat kembali ke masa ketika French Quarter adalah salah satu area lelang terbesar benda hitam dan berpikir tentang bagaimana hal itu terjadi pada saat yang sama dengan kejeniusan luar biasa melalui musik. Jadi selalu ada keseimbangan antara keburukan dan keindahan atau kelangsungan hidup dan kekalahan. Saya pikir dinamika di kota ini selalu menjadi perekat yang menarik.

Baca Juga : Tempat Musik Live Terbaik di New Orleans

BMike

Brandon “BMike” Odums lulus dari Pusat Seni Kreatif New Orleans (NOCCA) dan sejak itu menjadi salah satu seniman paling terkenal di kota itu, berkolaborasi dengan semua orang mulai dari Ava Duvernay hingga Nike, Colin Kaepernick, dan New Orleans Boys & Girls Klub.

BMike secara khusus dihidupkan kembali oleh Badai Katrina, mengubah perusahaan konten dan acaranya 2 Cents Entertainment yang berfokus terutama pada pekerjaan video musik untuk mendokumentasikan dan menganalisis lanskap sosiopolitik yang berubah di New Orleans. “Kami merasa media arus utama tidak benar-benar mencerminkan apa yang kami lihat dan apa yang kami tahu sedang terjadi. Jadi saya pikir komunitas kreatif membantu, seperti biasanya, ”katanya. “Yang terbaik dari diri kita selalu diwakili oleh cara budaya mampu mengubah yang negatif menjadi positif.”

Sekarang, BMike sebagian besar bekerja dalam grafiti, yang dipajang di Studio Be, ruang seluas 36.000 kaki persegi di lingkungan Bywater kota. Studio dipenuhi dengan instalasi seperti setengah dari lapangan basket yang dihiasi dengan kata-kata “Bola harus memantul sama untuk semua orang” dan “1/3 laki-laki kulit hitam akan masuk penjara seumur hidup mereka. 3/10.000 akan diberikan kepada NBA” yang telah dicat semprot ke dinding dan panel di sekitarnya. Buka empat hari seminggu, tempat ini wajib dikunjungi di rencana perjalanan NOLA mana pun.

Erik Kiesewetter

Erik Kiesewetter memulai perusahaan percetakan dan desainnya, yang disebut constance , dalam beberapa bulan setelah Badai Katrina; desainer grafis memasang pamflet di sekitar kota sebagai panggilan terbuka bagi seniman visual dan penulis untuk memberikan kontribusi tanggapan terhadap badai. Hasilnya adalah 1.000 buku dari jurnal seni sastra yang menyuarakan mereka yang terkena dampak Katrina dan akibatnya. Dari sana, Kiesewetter memulai situs web untuk kritik seni, pasar seni, dan blog yang menampilkan berbagai seniman dan penulis semuanya “untuk membantu mendorong semua orang karena tidak banyak uang yang beredar,” katanya. “Kami mencoba beberapa hal untuk membuat semuanya berjalan.”

Dia menerbitkan edisi kedua bukunya pada tahun 2008 ketika New Orleans berada dalam “tahap di antara potongan rambut yang aneh,” katanya. “Itu adalah perasaan putus asa dystopian.” Sekarang, ia fokus pada pencetakan dan desain risograph, untuk klien termasuk musisi, universitas, dan museum.

Ida Floreak

Pelukis Ida Floreak adalah transplantasi yang pindah ke New Orleans setelah Katrina pada tahun 2011. Karyanya menyajikan benda-benda yang ditemukan di alam (telur, jangkrik, bulu) sebagai dewa agama, menggabungkan surealisme dan sains ke efek antropologis yang dramatis. “Estetika karya saya pasti dibentuk oleh kota,” kata Floreak. “Saya cenderung tidak terlalu menyentuh korupsi politik dan masalah ekonomi dalam pekerjaan saya, tetapi mereka semua terikat bersama dengan cara yang tidak dapat Anda abaikan.”

Di New Orleans, tidak ada banyak pasar seni, juga tidak ada banyak dana negara; tetapi bagi Floreak, menciptakan karya seni tanpa khawatir menjualnya adalah hal terpenting bagi kesuksesannya sebagai seniman. “Ada hal-hal tentang struktur kota yang memungkinkan seni dengan cara yang tidak ada di tempat lain yang didorong oleh perdagangan,” kata Floreak. “Tidak ada penilaian tentang tidak memilikinya bersama.

Di tempat lain, ada upaya untuk terlihat seperti Anda baik-baik saja yang bisa sangat merusak. Dalam pertemuan sosial jika Anda seperti, ‘Saya bangkrut, saya tidak mampu membayar PBR tiga dolar sekarang,’ tidak ada yang akan menghakimi Anda yang sangat penting untuk kebebasan berkreasi. Karena jika Anda berusaha menghasilkan uang, Anda tidak akan menghasilkan pekerjaan yang baik dan jujur.